JERMAN PERTAMA DIberangus oleh FIFA dan sekarang mereka dibodohi oleh Jepang.

KNL ASIA-Di sini Jerman memimpin dan melaju selama satu jam sebelum garis depan mereka yang boros dan pertahanan porselen dibuat-buat untuk memungkinkan Jepang kembali ke permainan, yang didorong ke kemenangan yang menakjubkan oleh pemain pengganti Ritsu Doan dan kemudian Takuma Asano.

Keterkejutan itu dibuat semakin seismik untuk kontur permainan: Jerman sangat nyaman untuk sebagian besar permainan, tetapi masalah bek sayap yang tidak bisa disembunyikan Jogi Lowe di Euro terakhir diekspos secara brutal lagi.

Ini adalah hasil yang mengerikan bagi Jerman dalam pertemuan kompetitif pertama mereka dengan Jepang, yang berarti mereka sudah berada di belakang bola delapan dengan pertandingan grup melawan Spanyol yang akan datang. Prospek tersingkirnya penyisihan grup kedua berturut-turut untuk tim yang sampai sekarang Rusia tidak pernah gagal untuk maju tiba-tiba menjadi kemungkinan yang nyata dan mengejutkan.

Baca Juga : Binance Menawarkan Hadiah $1M

Penumpukan permainan dibanjiri oleh masalah di luar lapangan. Jerman berada di bawah tekanan kuat untuk mengubah arah dan mengenakan ban lengan One Love yang dilarang, dengan sponsor utama membolos FA Jerman dan Wakil Rektor meminta para pemain untuk menentang FIFA dan tetap memakainya. Di tengah gemuruh pra-pertandingan bahwa para pemain sedang merencanakan balasan, mereka masing-masing menutup mulut saat berpose untuk foto tim mereka, sebuah protes yang tidak disiarkan di layar lebar stadion. Nada di sekitar tekanan yang diberikan oleh FIFA pada pemain atas masalah ban kapten mengasumsikan timbre yang tidak menyenangkan, dan protes para pemain Jerman konsisten dengan kata-kata kapten Belgia Jan Vertonghen bahwa dia merasa “dikendalikan” dan “bahkan takut untuk mengatakan sesuatu tentang ini. .”

“Ini bukan tentang membuat pernyataan politik – hak asasi manusia tidak dapat dinegosiasikan”, cuit FA Jerman mengikuti koreografi para pemain mereka. “Itu harus diterima begitu saja, tapi tetap saja tidak demikian. Itu sebabnya pesan ini sangat penting bagi kami. Menolak kami ban kapten sama dengan menolak kami bersuara. Kami berdiri di posisi kami”

Jadi mengutip apa yang menjadi tagline resmi Piala Dunia ini: dan sekarang sepak bola.

Dilihat dari susunan pemain, bek tengah yang kikuk, Nicklas Sule, secara mengejutkan dipilih sebagai bek kanan – sebuah situasi di mana Jerman kesulitan sejak pensiunnya Philip Lahm – tetapi pada kenyataannya ia membentuk tiga bek dengan Antonio Rudiger dan Nico Schlotterbeck ketika Jerman bermain. dalam kepemilikan, yang merupakan sebagian besar babak pertama. Itu adalah pengaturan yang luar biasa penuh petualangan oleh Jerman, dengan David Raum dari RB Leipzig terbang ke depan dari bek sayap kiri dan Serge Gnabry ditempatkan di bek sayap kanan. Raum adalah ancaman serangan yang konstan, mirip dengan kekalahan satu tangan Robin Gosens atas Portugal di Euro musim panas lalu.

Tapi di mana Lowe melakukan kesalahan dalam mendorong Joshua Kimmich keluar ke bek sayap kanan untuk memfasilitasi sistem itu, Flick mempertahankan Kimmich di lini tengah dan mengembalikan penguasaan bola ke empat bek. Manfaat menjaga lini tengah Kimmich terlihat jelas untuk gol pembuka Jerman, saat ia melayangkan umpan mewah ke Raum saat ia menerobos masuk ke area penalti. Raum mungkin telah dilanggar oleh penjaga gawang Jepang Shuichi Gonda pada kemelut pertama mereka, tetapi yang pasti terjadi pada kekeliruan kedua, penjaga gawang dengan kikuk menerobos ke belakang Raum saat ia menjauh dari gawang. Ada jeda untuk pemeriksaan VAR yang sia-sia sebelum Ilkay Gundogan menggulirkan penalti melewati Gonda.

Sistem Jerman bukannya tanpa risiko dan Jepang terkadang mengeksploitasinya sebelum paruh waktu, seringkali melalui industri Daichi Kamadal yang berbasis di Jerman. Awalnya Kamada mengira dia telah membantu gol yang mengejutkan setelah hanya tujuh menit, tetapi umpan silangnya dibelokkan oleh Daizan Maeda yang offside. Gol Jerman digagalkan oleh offside yang sama jelasnya, ketika Kai Havertz meneruskan umpan silang Serge Gnabry tepat sebelum jeda.

Ritme dan kecepatan permainan antar-Jerman terkadang terlalu berlebihan untuk Jepang, dengan Jamal Musiala yang luwes menantang dengan keanggunan balet. Pada satu titik di awal babak kedua, dia menggeliat melalui celah yang nyaris tak terlihat di area penalti dan terpeleset oleh beberapa tantangan lainnya sebelum merampok kami semua dari gol klasik dengan tembakan di atas mistar. Beberapa saat kemudian dia melompat menjauh dari tantangan lain dan mengantarkan bola ke Gundogan, yang tembakannya membentur kaki tiang.

Flick, mungkin merasakan kerentanan timnya dengan hanya unggul satu gol, memasukkan Leon Goretzka dan Jonas Hoffman untuk beralih ke empat bek permanen, meskipun Jepang pertama membutuhkan serangkaian aksi heroik dari Gonda untuk mengambil inisiatif. Dua kali dia menggagalkan Gnabry dengan terbang, penyelamatan melebar, juga memblokir tembakan Hoffman.

Pergantian empat bek itu bukanlah tindakan pragmatisme oleh Flick tetapi salah satu kerentanan, yang dengan berani diterkam Jepang. Mereka seharusnya menyamakan kedudukan sebelum mereka melakukannya, lengan kiri keras Manuel Neuer terulur untuk menepis tembakan Junya Ito dari kotak penalti. Tapi beberapa menit kemudian Neuer hanya bisa menangkis umpan silang ke jalur Doan, yang menyamakan kedudukan. Umpan silang pertama datang dari sisi kanan Jerman, diekspos dengan Sule yang kini keluar dari posisinya di bek kanan.

Tujuh menit kemudian, Jepang juga mengungkap masalah di bek kiri. Dalam penghormatan yang bisa dilewati untuk Shane Long, Asano berlari ke bola panjang melewati pertahanan Jerman dan menangkap kontrolnya dengan benar, meskipun membawa bola ke sudut yang sangat ketat sebelum entah bagaimana menombak bola di atas Neuer tetapi di bawah mistar gawang.

Jepang berteriak meminta penalti saat Rudiger menarik kembali ke dalam kotak tetapi itu tidak dihargai, tetapi Jerman bekerja keras untuk mencoba menyelamatkan permainan, tembakan Goretzka bersiul melebar saat penutupan yang mereka lakukan. Neuer berlari ke depan untuk beberapa bola mati seperti di akhir permainan yang panik, tetapi Jepang berdiri tegak.

Jerman, yang telah bergumul dengan hati nurani mereka sebelum pertandingan, sekarang harus melakukannya dengan prospek eliminasi awal yang sangat nyata.

By knlasia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *