Western Union ingin berekspansi ke sektor aset digital virtual dalam beberapa hari mendatang. Penyedia layanan pengiriman uang telah mengajukan banyak merek dagang di AS, mencari persetujuan untuk menyediakan layanan pertukaran dan transfer untuk mata uang virtual. Western Union adalah fasilitator yang mapan untuk layanan pengiriman uang lintas batas. Namun, belakangan ini, keluhan tentang platform yang membebankan biaya yang sangat besar untuk layanannya telah menyeret platform di bawah cahaya yang buruk.

Western Union telah membagikan tiga aplikasi merek dagang, kata pengacara Mike Kondoudis di Twitter .

Platform ini juga berencana untuk menawarkan layanan perdagangan crypto setiap kali dirubah.

Kembali pada bulan Oktober tahun lalu, Lord Fusitu , seorang anggota parlemen di negara Polinesia Tonga telah mengkritik Western Union sebagai penyedia transfer remitansi tradisional.

Saat itu, dia mengatakan bahwa Western Union menenggak 30 persen remitansi yang harus sampai ke Tonga dari diasporanya yang bekerja di luar negeri.

“PDB kami pada tahun 2020 adalah $510 juta (kira-kira Rs. 3828,8 crores), jadi 30 persen dari itu atau $60 juta (kira-kira Rs. 450 crores) adalah biaya saja untuk Western Union,” kata anggota parlemen itu, sambil mendorong untuk melegalkan cryptocurrency .

Karena cryptocurrency sebagian besar tidak diatur dan menyediakan transfer uang lintas batas instan, beberapa negara yang bergantung pada pengiriman uang telah mendukung penggunaannya dibandingkan transfer uang konvensional seperti Western Union.

El Salvador , negara Amerika tengah yang mengandalkan ekonominya dari diaspora yang tinggal di luar negeri, menjadi negara pertama di dunia yang melegalkan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah September lalu.

Karena intrik di sekitar sektor kripto, kegemaran Western Union di sektor kripto tampaknya tidak mengejutkan.

Namun, ini bukan pertama kalinya Western Union menunjukkan kecenderungan ke sektor kripto.

Baca Juga : Prediksi Harga ALgorand (ALGO) Tahun 2025-2030

Pada tahun 2015, Western Union bekerja sama dengan Ripple untuk menyelesaikan pembayaran pengiriman uang. Kemitraan ini tetap dalam fase uji coba dan tiga tahun kemudian Western Union mengumumkan bahwa mereka telah memutuskan untuk tidak berkembang sebagai penyedia transfer kripto.

Meskipun ada penundaan dalam menyediakan layanan kripto, Western Union terus berhubungan dengan penyedia layanan dompet kripto . Ini bermitra dengan platform blockchain Coins.ph, misalnya, untuk meningkatkan layanannya di Filipina.

By knlasia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *